Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Zona.my.id PT Zona Nyaman Indonesia GET
Example floating
Example floating
BerauBerita

Ruang IGD RSUD Abdul Rivai Penuh, Pasien Dirawat Hingga depan Loket

ZonaTV
58
×

Ruang IGD RSUD Abdul Rivai Penuh, Pasien Dirawat Hingga depan Loket

Sebarkan artikel ini
Example 468x60
TS Poll - Loading poll ...

Tanjung Redeb – Ruang IGD Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Abdul Rivai diketahui penuh dengan pasien per Senin (11/12/2023). Hal itu menyebabkan para pasien lainnya terpaksa dirawat hingga di depan loket RSUD tersebut.

Menanggapi hal itu, Direktur RSUD Abdul Rivai, Jusram mengaku banyaknya pasien yang dirawat di luar ruangan akibat kurangnya ruang rawat inap tersebut seperti menunjukkan sebuah kejadian luar biasa (KLB). Kondisi itu jelas membutuhkan pembangunan ruang rawat inap yang baru.

Iklan
Example 300x600

“Iya ini seperti ada KLB. Sehingga memang sangat diperlukan pembangunan ruang rawat inap yang baru,” jelasnya.

Saat ini, lanjut Jusram, jumlah tempat tidur di RSUD Abdul Rivai hanya mencapai 220 unit. Jumlah tempat tidur itu, tentu sangat tidak ideal dengan angka pertumbuhan penduduk Berau yang menjangkau 3,8 persen per tahun.

“Kondisi sekarang kita punya 220 tempat tidur. Kemudian tambahan penduduk itu, 3,8 persen per tahun. Itu yang kami lihat. Sehingga perbandingan tempat tidur yang disiapkan dengan jumlah penduduk tidak ideal,” terangnya.

Disampaikannya, perbandingan antara jumlah tempat tidur yang perlu disiapkan dan jumlah penduduk sesuai standar WHO yakni 5 : 1.000. Sedangkan untuk ukuran Indonesia lebih kurang 1,2 – 4: 1.000 penduduk.

“Dengan jumlah penduduk kita yang lebih kurang 160.000 penduduk, sebenarnya yang kita butuhkan itu di atas 250-300 tempat tidur. Nilai Bed Occupancy Rate (BOR) atau tingkat hunian kita di RSUD Abdul Rivai itu, di atas 85 persen,” tegasnya.

Pihak RSUD, ungkapnya, sudah sering menyampaikan masalah itu ke legislatif dan eksekutif Berau. Tujuannya, agar permasalahan yang dihadapi itu segera diselesaikan. Apalagi saat ini jumlah pasien yang hendak dirawat sama banyaknya dengan yang sedang dirawat.

“Saya sering menyampaikan ke dewan atau Pemda. Bahwa masalah kita itu sama seperti kita makan di warung. Kita masih makan, orang sudah berdiri di samping untuk menggantikan kita. Kendalanya sekarang, kita tidak punya ruangan rawat inap yang baru,” imbuhnya.

Ditambahkannya, selama 10 tahun terakhir pihak RSUD tidak pernah menambah ruang rawat inap. Sementara jumlah penduduk semakin tahun semakin bertambah. Pasca Covid-19 kebutuhan ruang rawat inap itu sangat diperlukan.

“Ketika covid, di tahun 2020 sampai awal 2022 itu tidak kelihatan. Kenapa? Karena waktu zaman covid tidak ada yang mau dirawat inap. Bahkan sesak napas pun kalau bisa di rumah, di rumah saja. Karena takut dicovidkan waktu itu,” ungkapnya.

Kondisi saat ini, tambahnya, sangat berbeda. Pasien yang diserang penyakit ringan pun memerlukan rawat ini. Karena itu, pengembangan RSUD dan penambahan kamar dan tempat tidur menjadi kebutuhan yang kian mendesak.

“Selain membangun ICU, IGD, dan kamar operasi di gedung yang baru itu, kami juga ingin dibantu ruang rawat inap yang baru. Itu untuk menambah kapasitas tempat tidur kita. Selain menunggu rumah sakit yang dibangun di wilayah Inhutani,” tutupnya. (TNW/FST)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan